unique visitors counter
Keamanan

4 Satgas TNI PAM Hanyut Akibat Mesin Perahu Mati, Infrastruktur Pengamanan Penunjang Pulau Terluar Harus Diperbaiki

Kupang (MI) – Minimnya infrastruktur pada Pengamanan Pulau Terluar (Pam-Puter) kembali memakan korban. Kali ini, 4 prajurit Satgas Pam-Puter hanyut akibat perahu yang ditumpangi mereka bermasalah.

Hal ini dikemukakan oleh Komandan Korem 161/Wirasakti Kupang Brigjen TNI Teguh Muji Angkasa mengatakan peristiwa hanyutnya empat prajurit Satgas Pam-Puter menjadi sebuah pengalaman atau hikmah baru bagi prajurit TNI.

“Hikmah dari kejadian sempat hilangnya empat prajurit TNI yang bertugas di Pulau Batek salah satu pulau terluar adalah saat yang tepat merefleksikan apa saja yang kurang,” katanya saat ditemui di Kupang, Selasa (15/8/2017).

Kempat personel Satgas Pam Puter yakni Praka Ronal, Pratu Agung, Pratu Sudarman dan Pratu Ardi bertugas di pulau Batek pada Rabu (9/8) hanyut dan hilang ketika perahu jenis LCR sebagai alat transportasi laut mengalami gangguan.

Akibat gangguan mati mesin sehingga mereka sempat terapung-apung hanyut terbawa arus selama 24 jam lebih di lautan.

Diketahui bahwa perahu mereka rusak usai berbelanja kebutuhan pokok di desa Oepoli, bagi pasukan di pulau Batek yang memang bertugas menjaga kedaulatan NKRI.

Pulau Batek sendiri merupakan pulau terluar Indonesia yang terletak di Laut Sawu wilayah pemerintah kabupaten Kupang, provinsi Nusa Tenggara Timur dan berbatasan dengan negara Timor Leste.

Tim SAR Gabungan unsur darat, laut, udara, kepolisian, Basarnas dan masyarakat yang dikoordinir oleh Danrem 161/Wira Sakti Brigjen TNI Teguh Muji Angkasa selaku Komandan Tanggap Darurat dan Dankolakops Satgas Pam Puter berhasil melakukan pencarian dan penyelamatan.

Keempat prajurit TNI tersebut pada Jumat malam (11/8) pukul 19.49 Wita berhasil diselamatkan.

Menurut Danrem, dalam kunjungan Pangdam IX Udayana Mayjen TNI Komaruddin Simanjuntak pada Sabtu (12/8) pekan lalu pihaknya sudah membahas akan berbagai kekurangan dan protap-protap yang harus dilakukan oleh prajurit di wilayah perbatasan termasuk juga dengan fasilitas pendukung.

“Waktu Pangdam datang kami sudah sampaikan terkait sarana prasarana yang dimiliki oleh TNI khususnya Satgas Pulau Terluar. Dalam hal ini sarana transportasi agar bisa diperbaharui,” tuturnya.

Selain itu, terdapat juga masalah kemampuan prajurit dalam merawat mesin fasilitas transportasi juga harus didukung. Sebab menurutnya selama ini para prajurit di pulau terluar hanya diajarkan untuk menghidupkan dan menjalankan fasilitas transportasi di pulau Batek.

Kemudian juga prosedur-prosedur tetap (protap) dalam mobilisasi dari dari lokasi Pulau Batek ke pulau tetangga juga menurutnya masih harus dievaluasi. Seperti membawa GPS, senjata api serta hal-hal lainnya.

Ketika ditanya terkait kondisi keempat prajurit, Komandan berbintang satu tersebut mengatakan bahwa saat ini semuanya sudah dikembalikan ke pulau Batek.

“Kondisi mereka sudah fit. Tadi sudah diantar ke pulau Batek untuk kembali bertugas,” kata Danrem.

Kejadian ini tentunya harus menjadi pelajaran agar pemerintah Indonesia dapat memberikan fasilitas dan infrastruktur yang memadai kepada para petugas penjaga pulau terluar Indonesia.

Fasilitas dan infrastruktur yang memadai dibutuhkan mereka agar dapat memaksimalkan tugas utamanya dalam mengawal garda terluar Indonesia. (FC)

Related Articles

Close